Tafsir Surat Al-Qalam Ayat 21 - 30 dan Terjemahannya

Ayat 21

فَتَنَادَوْا۟ مُصْبِحِينَ

lalu mereka panggil memanggil di pagi hari: (Al-Qalam 68:21)

«فتنادوا مصبحين».

(Lalu mereka panggil-memanggil di pagi hari.) (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:21)

Ayat 22

أَنِ ٱغْدُوا۟ عَلَىٰ حَرْثِكُمْ إِن كُنتُمْ صَٰرِمِينَ

"Pergilah diwaktu pagi (ini) ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya". (Al-Qalam 68:22)

«أن اغدوا على حرثكم» غلتكم تفسير لتنادوا، أو أن مصدرية أي بأن «إن كنتم صارمين» مريدين القطع وجواب الشرط دل عليه ما قبله.

("Pergilah di waktu pagi ini ke kebun kalian) ke ladang kalian; lafal ini menafsirkan pengertian yang terkandung di dalam lafal tanadauw; atau huruf an dianggap sebagai an mashdariyah (jika kalian hendak memetik buahnya") ingin memetik hasilnya; jawab syaratnya ditunjukkan oleh pengertian kalimat sebelumnya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:22)

Ayat 23

فَٱنطَلَقُوا۟ وَهُمْ يَتَخَٰفَتُونَ

Maka pergilah mereka saling berbisik-bisik. (Al-Qalam 68:23)

«فانطلقوا وهم يتخافتون» يتسارون.

(Maka pergilah mereka saling berbisik-bisikan) yakni dengan secara diam-diam. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:23)

Ayat 24

أَن لَّا يَدْخُلَنَّهَا ٱلْيَوْمَ عَلَيْكُم مِّسْكِينٌ

"Pada hari ini janganlah ada seorang miskinpun masuk ke dalam kebunmu". (Al-Qalam 68:24)

«أن لا يدخلنها اليوم عليكم مسكين» تفسير لما قبله، أو أن مصدرية أي بأن.

("Pada hari ini janganlah ada seorang miskin pun masuk ke dalam kebun kalian.") Ayat ini merupakan penafsiran dari makna yang terkandung pada ayat sebelumnya; atau huruf an dianggap sebagai huruf mashdariyah. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:24)

Ayat 25

وَغَدَوْا۟ عَلَىٰ حَرْدٍ قَٰدِرِينَ

Dan berangkatlah mereka di pagi hari dengan niat menghalangi (orang-orang miskin) padahal mereka (menolongnya). (Al-Qalam 68:25)

«وغدوا على حرد» منع للفقراء «قادرين» عليه في ظنهم.

(Dan berangkatlah mereka di pagi hari dengan niat menghalangi) orang-orang miskin (seraya merasa mampu) yakni mampu untuk menghalangi orang-orang miskin, menurut dugaan mereka sendiri. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:25)

Ayat 26

فَلَمَّا رَأَوْهَا قَالُوٓا۟ إِنَّا لَضَآلُّونَ

Tatkala mereka melihat kebun itu, mereka berkata: "Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan), (Al-Qalam 68:26)

«فلما رأوها» سوداء محترقة «قالوا إنا لضالون» عنها، أي ليست هذه ثم قالوا لما علموها:

(Tatkala mereka melihat kebun itu) dalam keadaan hangus terbakar (mereka berkata, "Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat.") Bukankah ini kebun kita. Kemudian setelah mereka mengetahui, bahwa itu adalah benar-benar kebun mereka, lalu mereka mengatakan: (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:26)

Ayat 27

بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ

bahkan kita dihalangi (dari memperoleh hasilnya)". (Al-Qalam 68:27)

«بل نحن محرومون» ثمرتها بمنعنا الفقراء منها.

(Bahkan kita dihalangi) dari memperoleh buahnya disebabkan kita telah menghalang-halangi orang-orang miskin dari memperoleh bagiannya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:27)

Ayat 28

قَالَ أَوْسَطُهُمْ أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ لَوْلَا تُسَبِّحُونَ

Berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka: "Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?" (Al-Qalam 68:28)

«قال أوسطهم» خيرهم «ألم أقل لكم لولا» هلا «تسبحون» الله تائبين.

(Berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka) yaitu orang yang terbaik di antara mereka ("Bukankah aku mengatakan kepada kalian, mengapa tidak) kenapa tidak (kalian bertasbih?") kepada Allah seraya bertobat kepada-Nya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:28)

Ayat 29

قَالُوا۟ سُبْحَٰنَ رَبِّنَآ إِنَّا كُنَّا ظَٰلِمِينَ

Mereka mengucapkan: "Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim". (Al-Qalam 68:29)

«قالوا سبحان ربنا إنا كنا ظالمين» بمنع الفقراء حقهم.

(Mereka mengucapkan, "Maha Suci Rabb kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim.") Karena kami telah menghalang-halangi orang-orang miskin dari haknya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:29)

Ayat 30

فَأَقْبَلَ بَعْضُهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ يَتَلَٰوَمُونَ

Lalu sebahagian mereka menghadapi sebahagian yang lain seraya cela mencela. (Al-Qalam 68:30)

«فأقبل بعضهم على بعض يتلاومون».

(Lalu sebagian mereka menghadapi sebagian yang lain seraya cela-mencela.) (Tafsir Al-Jalalain, Al-Qalam 68:30)

Footnotes
  1. Teks arab, terjemah, dan tafsir diambil dari tanzil.net.