Tafsir Surat Al-Muddassir Ayat 1 - 10 dan Terjemahannya

Ayat 1

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْمُدَّثِّرُ

Hai orang yang berkemul (berselimut), (Al-Muddassir 74:1)

«يا أيها المدثر» النبي صلى الله عليه وسلم وأصله المتدثر أدغمت التاء في الدال، أي المتلفف بثيابه عند نزول الوحي عليه.

(Hai orang yang berselimut!) yakni Nabi saw. Bentuk asal lafal al-muddatstsir ialah al-mutadatstsir, kemudian huruf ta diidgamkan kepada huruf dal sehingga jadilah al-Muddatstsir, artinya orang yang menyelimuti dirinya dengan pakaiannya sewaktu wahyu turun kepadanya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:1)

Ayat 2

قُمْ فَأَنذِرْ

bangunlah, lalu berilah peringatan! (Al-Muddassir 74:2)

«قم فأنذر» خوِّف أهل مكة النار إن لم يؤمنوا.

(Bangunlah, lalu berilah peringatan) maksudnya pertakutilah penduduk Mekah dengan neraka jika mereka tidak mau beriman. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:2)

Ayat 3

وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ

dan Tuhanmu agungkanlah! (Al-Muddassir 74:3)

«وربك فكبر» عظِّم عن إشراك المشركين.

(Dan Rabbmu agungkanlah) agungkanlah Dia dari persekutuan yang diada-adakan oleh orang-orang musyrik. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:3)

Ayat 4

وَثِيَابَكَ فَطَهِّرْ

dan pakaianmu bersihkanlah, (Al-Muddassir 74:4)

«وثيابك فطهر» عن النجاسة أو قصرها خلاف جر العرب ثيابهم خيلاء فربما أصابتها نجاسة.

(Dan pakaianmu bersihkanlah) dari najis, atau pendekkanlah pakaianmu sehingga berbeda dengan kebiasaan orang-orang Arab yang selalu menguntaikan pakaian mereka hingga menyentuh tanah di kala mereka menyombongkan diri, karena dikhawatirkan akan terkena barang yang najis. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:4)

Ayat 5

وَٱلرُّجْزَ فَٱهْجُرْ

dan perbuatan dosa tinggalkanlah, (Al-Muddassir 74:5)

«والرُّجز» فسره النبي صلى الله عليه وسلم بالأوثان «فاهجر» أي دم على هجره.

(Dan perbuatan dosa) lafal Ar-Rujza ditafsirkan oleh Nabi saw. berhala-berhala (tinggalkanlah) hal itu untuk selama-lamanya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:5)

Ayat 6

وَلَا تَمْنُن تَسْتَكْثِرُ

dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak. (Al-Muddassir 74:6)

«ولا تمنن تستكثر» بالرفع حال، أي لا تعط شيئا لتطلب أكثر منه وهذا خاص به صلى الله عليه وسلم لأنه مأمور بأجمل الأخلاق وأشرف الآداب.

(Dan janganlah kamu memberi dengan maksud memperoleh balasan yang lebih banyak) lafal Tastaktsiru dibaca Rafa' berkedudukan sebagai Haal atau kata keterangan keadaan. Maksudnya, janganlah kamu memberi sesuatu dengan tujuan untuk memperoleh balasan yang lebih banyak dari apa yang telah kamu berikan. Hal ini khusus berlaku hanya bagi Nabi saw. karena sesungguhnya dia diperintahkan untuk mengerjakan akhlak-akhlak yang paling mulia dan pekerti yang paling baik. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:6)

Ayat 7

وَلِرَبِّكَ فَٱصْبِرْ

Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah. (Al-Muddassir 74:7)

«ولربك فاصبر» على الأوامر والنواهي.

(Dan kepada Rabbmu bersabarlah) di dalam melaksanakan perintah-perintah dan menjauhi larangan-larangan-Nya. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:7)

Ayat 8

فَإِذَا نُقِرَ فِى ٱلنَّاقُورِ

Apabila ditiup sangkakala, (Al-Muddassir 74:8)

«فإذا نقر في الناقور» نفخ في الصور وهو القرن النفخة الثانية.

(Apabila ditiup sangkakala) untuk tiupan yang kedua, guna membangkitkan manusia. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:8)

Ayat 9

فَذَٰلِكَ يَوْمَئِذٍ يَوْمٌ عَسِيرٌ

maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit, (Al-Muddassir 74:9)

«فذلك» أي وقت النقر «يومئذ» بدل مما قبله المبتدأ وبني لإضافته إلى غير متمكن وخبر المبتدأ «يوم عسير» والعامل في إذا ما دلت عليه الجملة اشتد الأمر.

(Maka waktu itu) waktu peniupan sangkakala yang kedua (adalah waktu) lafal Yaumaidzin berkedudukan menjadi Badal dari lafal yang sebelumnya, dan sekaligus menjadi Mubtada. Lafal Yaumaidzin dimabnikan karena mengingat dimudhafkan kepada Isim yang Ghairu Mutamakkin. Kemudian yang menjadi Khabarnya ialah (datangnya hari yang sulit) Amil yang mempengaruhi lafal Idza adalah kalimat yang disimpulkan dari pengertian keseluruhannya. Yakni pada hari itu perkara dirasakan amat berat. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:9)

Ayat 10

عَلَى ٱلْكَٰفِرِينَ غَيْرُ يَسِيرٍ

bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah. (Al-Muddassir 74:10)

«على الكافرين غير يسير» فيه دلالة على أنه يسير على المؤمنين في عسره.

(Bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah) di dalam ungkapan ini terkandung pengertian, bahwa keadaan pada hari itu dirasakan amat ringan oleh orang-orang yang beriman di balik kesulitan yang dirasakan oleh orang-orang kafir. (Tafsir Al-Jalalain, Al-Muddassir 74:10)

Page 1 of 61 2 3 6
Footnotes
  1. Teks arab, terjemah, dan tafsir diambil dari tanzil.net.